Baliho Iklan Perumahan Kutip Hadis Soal Riba di Temanggung ini Tuai Kontroversi

Baliho Iklan Perumahan Kutip Hadis Soal Riba di Temanggung ini Tuai Kontroversi
Baliho Iklan Perumahan Kutip Hadis Soal Riba di Temanggung ini Tuai Kontroversi - Sebuah baliho besar yang menampilkan iklan perumahan di Kota Temanggung, Jawa Tengah ini membuat heboh masyarakat dan menjadi bahan perbincangan di media sosial. Foto baliho itu diunggah oleh akun Facebook Hadis Shahih pada Senin (24/10).
“Riba sama dengan berzina dengan ibu kandung! #HR.IBNU MAJAH,” demikian tulisan dalam baliho yang dipasang di depan kantor pegadaian tersebut.
Kutipan hadis itu sepertinya menjadi dasar iklan perumahan tersebut yang menawarkan cicilan rumah tanpa bunga selama sepuluh tahun. Dalam iklan itu bunga bank dinilai sebagai riba.
“Anda akan berdosa punya rumah dengan cara riba. Segera dibangun perumahan tanpa bank tanpa riba tanpa bunga tanpa denda tanpa sita tanpa bi checking bisa diansur sd 10 th,” tulisan di baliho itu.
Baliho Iklan Perumahan Kutip Hadis Soal Riba di Temanggung ini Tuai Kontroversi

Foto baliho itu menua banya komentar. Banyak menyambut gembira program yang tertera di baliho tersebut, tapi tak sedikit pula yang mencibir.

“saya yakin hadist nabi 100% yang brani dan komen terhadap hadist silahkan aj, masing-masing kita tanggung jawabkan di akhir dunia nanti…”, komentar akun Rama Dani.

“wkwkwk uang yg ente pake sehari2 yg dikeluarkan oleh BI kaga riba apa? hypocrite at it best”, komentar akun Louwe Luo.

“ADAKAH SAHIH HADITH RIBA SAMA BERZINA DENGAN IBU KANDUNG?

Riba adalah termasuk dosa besar sebagaimana yang termaktub dalam firman-firman Allah Ta’ala dan juga sabda-sabda Baginda s.a.w. Tidak ada khilaf dalam kalangan ulama berkenaan keharaman riba dan ianya sebagai salah satu dosa besar.

Berbalik kepada hadith berhubung dosa riba lebih besar berbanding berzina dengan ibu kandung, ianya telah diriwayatkan melalui beberapa jalur sanad.

Al-Syeikh ‘Abd al-‘Aziz al-Tharifi hafizhahullah ketika daurah ta’liq bagi Sunan Ibn Majjah, beliau berkata: “Hadith-hadith yang warid berkenaan SATU DIRHAM RIBA LEBIH BESAR DI SISI ALLAH BERBANDING SESEORANG MENYETUBUHI IBUNYA, ianya mempunyai beberapa jalur sanad yang kesemuanya adalah ma’lul”.

Al-Syeikh Abu Ishaq al-Huwaini ketika memberikan komentar terhadap hadith tersebut, beliau berkata:

“Isnadnya dhaif, ianya hadith yang Munkar, bahkan di sisiku ianya bathil”. (Ghauts al-Makdud Bi Takhrij Muntaqa Ibn al-Jarud, juz 2 m/s 217, hadith no 647. Cetakan pertama, tahun 1408 H/1988 M. Dar al-Kitab al-‘Arabi, Beirut)

Turut dinilai tidak shahih oleh al-Imam Ibn al-Jauzi, al-Imam Abd al-Rahman al-Mu’allimi dan lain-lain.

Al-Syeikh Dr ‘Ali Abd Allah al-Shayyah ada membahaskan hadith tersebut secara khusus dengan membincangkan kesemua jalur sanad bagi hadith tersebut dalam buku beliau berjudul Ahadith Ta’zhim al-Riba ‘Ala al-Zina (setebal 190 m/s. Cetakan Dar Ibn al-Jauzi, Riyadh)

Di akhir kesimpulan, Dr ‘Ali al-Shayyah menyimpulkan dengan kata beliau:

“Dhaifnya hadith tersebut melalui kesemua jalur sanadnya dan tidak boleh dijadikan syawahid dan mutaba’at bagi kesemua sanad-sanadnya”. (m/s 176). Walaupun begitu, TIDAK DINAFIKAN RIBA ADALAH DOSA BESAR. Wallahua’lam. “, komentar akun Cypro Jack.

0 Komentar untuk "Baliho Iklan Perumahan Kutip Hadis Soal Riba di Temanggung ini Tuai Kontroversi"
Back To Top